Berita,  Berita Daerah

Protes PPKM Darurat, Kades Jenar Nekat Pasang Baliho Ini

Sragen – Kepala Desa Jenar, Kecamatan Jenar, Sragen, Jawa Tengah, Samto memasang baliho berisi makian terhadap pejabat pemerintah. Ia memasang baliho tersebut di lapangan desa setempat pada Rabu (14/7/2021).

Baliho tersebut terpampang foto Kades Jenar, Samto yang menggunakan pakaian dinas. Berikut isi umpatan yang ada di baliho.




IKI JAMAN REVORMASI, ISIH PENAK JAMAN PKI
AYO PEJABAT MIKIR NASIBE RAKYAT
PEJABAT SENG SENENG NGUBER UBER RAKYAT KUI BANGSAT
PEGAWAI SENG GOLEKI WONG DUWE GAWE IKU KERE
PEGAWAI SING SIO KARO SENIMAN SENIWATI KUWI BAJI**AN

(Sekarang zaman reformasi, masih enak zaman PKI
Ayo pejabat memikirkan nasib rakyat
Pejabat yang suka mengejar rakyat itu bangsat
Pegawai yang suka mencari orang punya hajat itu kere
Pegawai yang menyia-nyiakan seniman seniwati itu baji**an)

Penurunan baliho tersebut dibenarkan Kapolsek Jenar AKP Suparjono. “Sudah diturunkan langsung kemarin sore (saat itu juga),” kata Suparjono.



Hal senada juga disampaikan Camat Jenar, Edi Wibowo. “Iya benar, langsung kita (Muspika) Jenar tindak lanjuti untuk penurunan,” ungkapnya dikutip dari TribunSolo.com.

“Karena sifatnya yang provokatif terhadap pemerintah,” tegasnya. Menurut Edi, penurunan baliho dilakukan tanpa perlawanan dari Kades Samto.

Saat dihubungi Kompas.com, Samto mengaku terpaksa memasang baliho karena kesal warganya dilarang menggelar hajatan dengan alasan pandemi. Salah satunya adalah hajatan dilarang dua hari sebelum pelaksanaan.

“Baliho saya pasang karena banyak warga saya menggelar hajatan selalu dibubarkan dan dilarang,” kata Samto dihubungi Kompas.com, Kamis (15/7/2021).




Menurut Samto, pembubaran dan pelarangan kegiatan hajatan bukan solusi yang baik.

Petugas, kata Samto, seharusnya bisa memberikan sikap yang baik sehingga warga tidak kecewa dengan keputusan yang dibuat pemerintah.

“Jadi, saya kecewa berat. Ada warga menggelar hajatan tinggal dua hari dibatalkan. Kan kasihan,” ungkap dia. Samto ingin ada solusi yang baik dari pemerintah agar masyarakat bisa menggelar hajatan tanpa melanggar protokol kesehatan (prokes).

“Saya pasang baliho untuk membela rakyat kecil. Tidak ada yang lain,” tutur Samto.



Sementara itu Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati mengatakan, pihaknya sudah mengklarifikasi terkait pemasangan baliho yang dilakukan oleh Kepala Desa Jenar, Samto.

Ia mengatakan Samto telah mengakui jika ia yang memasang baliho tersebut. “Kesbangpol sudah menindaklanjuti ke sana melakukan proses klarifikasi terkait dengan adanya pemasangan baliho yang dipasang di lapangan Desa Jenar. Beliau mengakui bahwa memang dia yang pasang. Begitu laporan yang saya terima dari Kesbangpol,” kata Yuni.

Yuni juga telah meminta Inspektorat untuk menindaklanjuti pemasangan baliho tersebut oleh Kepala Desa Jenar. Ia mengatakan Kades Samto sakit stroke dan mobilitasnya terbatas karena menggunakan kursi roda.

“Perlu diketahui bahwa beliau ini kan sakit stroke dan sampai sekarang mobilitas terbatas sekali dengan memakai kursi roda. Untuk itu saya minta Inspektorat menyelidiki lebih lanjut,” ungkap Yuni.

“Apabila diperlukan assessment seorang dokter tentu akan kita lakukan juga,” sambung dia. Dia menduga pemasangan baliho tersebut bentuk kekesalan Kepala Desa Jenar secara pribadi yang melihat kondisi di tengah pandemi wabah Covid-19. “Biarlah nanti Inspektorat dulu melakukan assessment,” kata Yuni.

sumber berita




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *