WaBup Labuan Bajo Ingatkan Kades Bersikap Profesional Dalam Pergantian Perangkat Desa

LABUAN BAJO – Wakil Bupati Manggarai, Heribertus Ngabut, menutup secara resmi Bimbingan Teknis (Bimtek) peningkatan kapasitas Kepada Desa (Kades) se-Kabupaten Manggarai di Aula Retret Maria Bunda Karmel Wae Lengkas, Ruteng, Jumat 4 Februari

Dalam arahannya, Wabup Heri menyampaikan bahwa menjadi Kepala Desa tidak secara kebetulan, bukan karena terpaksa dan dipaksa. Tetapi harus dianggap sebagai kepercayaan Tuhan, leluhur, keluarga dan masyarakat untuk menjadi pemimpin di level pemerintahan desa.

“Jangan hanya cukup berbangga dengan jabatan ini, tetapi kita harus tetap belajar untuk meningkatkan kemampuan supaya apa yang menjadi tujuan kepercayaan masyarakat bisa terwujud pada pelayanan maksimal kepada rakyat yang kita pimpin” ujarnya, seperti dikutip dari laman pikiran-rakyat.com.

Menjadi kepala desa juga harus bermain pada konsep, pemikiran sebagai seorang manager. Baik mengatur internal perangkat desa maupun membangun hubungan yang baik dengan masyarakat. Untuk memastikan manajemen itu baik atau tidak harus dievaluasi secara terus menerus dan detail.

Soal Pergantian Perangkat Desa

Pada kesempatan itu, Wabup Heri juga menyentil soal pergantian perangkat desa. Kades diminta untuk profesional, perbedaan politik pilkades jangan dijadikan alasan untuk memberhentikan perangkat desa.

“Kami berharap supaya pergantian perangkat desa jangan berujung konflik. Kalau perangkat desa masih bekerja baik dan mampu perlu dipertahankan. Jangan karena perbedaan politik menjadi alasan untuk berhentikan perangkat desa. Dipertimbangkan dengan baik, kita memperlihatkan kepada rakyat kita, bahwa kita bukan pencetak soal. Kita menyelesaikan soal” ujarnya.

Oleh karena itu, Wabup Heri menginstruksikan kepada Kepala Dinas PMD Kabupaten Manggarai agar urusan perangkat desa harus diselesaikan dengan cepat dan tepat. Kepala Dinas PMD diminta untuk mengatur hal itu secara baik sesuai aturan yang ada.

Selain itu, Wabup Heri juga mengingatkan Kades terkait pengelolaan keuangan dan aset desa. Dia bersama Bupati Manggarai sudah berkomitmen untuk di bawah kepemimpinannya tidak ada kepala desa yang masuk penjara.

“Uang itu penting, tapi harus diingat bahwa uang bukan segalanya. Tuntutan untuk kita adalah pertanggunjawaban keuangan desa, itu uang negara. Baik secara fisik maupun administrasi. Itu juga salah satu alasan kegiatan ini kita lakukan, untuk mengingatkan kita semua” katanya.

Sebab itu, ia meminta kepada para Kepala Desa untuk berdiskusi dengan orang yang berpengalaman atau paham tentang pengelolaan keuangan desa yang baik.

“Pesan untuk pengelolaan desa, ikuti betul petunjuk atau aturan yang ada. Kepala desa harus membangun hubungan baik dengan masyarakat. Memastikan kita itu hebat. Supaya dicintai dan dikenang sebagai pemimpin yang menyenangkan siapa saja” tutup Wabup Heri.

Untuk diketahui, kegiatan ini digelar sejak 2 sampai 4 Februari 2022. Bimtek ini merupakan kerja sama pemerintah Kabupaten Manggarai bersama Yayasan Plan Internasional, JPIC, IOM, USAID Momemntum, Wahana Visi Indonesia, TP PKK Kabupaten Manggarai, Bank NTT, Bank Mandiri dan Program Kotaku.

Turut hadir dalam kegiatan ini yakni Para Staf Ahli Bupati Manggarai, Para Asisten Setda, dan Pimpinan Perangkat Daerah.

About admin

Check Also

Parah! Selain Berhentikan 19 Perangkat Desa, Kades Di Jenoponto Ini Juga Segel Kantor Desa

JENEPONTO – Sеbаnуаk 19 perangkat dеѕа diduga dіbеrhеntіkаn ѕесаrа ѕеріhаk оlеh Kepala Dеѕа (Kаdеѕ) Bоrоngtаlа, …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *